Apa perbedaan antara generasi pesawat tempur yang berbeda-beda?

Dilihat 9,65 rb • Ditanyakan lebih dari 2 tahun lalu
1 Jawaban 1

Setiap negara pasti mempunyai pesawat tempur, meskipun tidak terlibat dalam peperangan. Tujuannya tidak lain untuk melindungi wilayah milik negara dari ancaman/serangan pihak lain. Seperti militer Indonesia yang telah memiliki pesawat tempur F-16 Falcon, Sukhoi Su-30, T-50 Golden agle, dll. Bahkan, Insinyur atau tenaga ahli kedirgantaraan Indonesia saat ini tengah merancang program pengembangan pesawat tempur tercanggih, bernama Indonesia Fighter Xperiment (IFX). Pesawat IFX merupakan jet tempur canggih generasi 4.5 dan memiliki teknologi di atas F16. Pesawat generasi 4.5 ini masih diproduksi hingga kini, meskipun pengembangan jet tempur telah memasuki generasi 5 dan 6.

Perbedaan generasi yang terjadi pada jet tempur ini berada pada performa pesawat yaitu dalam desain, avionik dan sistem persenjataan. Pergeseran generasi dalam jet pesawat tempur terjadi hanya ketika inovasi teknologikal tidak dapat digabung kedalam pesawat yang sudah ada melalui upgrade dan/atau restrospektif gabungan.


Perbedaan Generasi Pesawat Tempur Zaman Dulu Hingga Saat Ini


Berikut ini pesawat tempur dari generasi pertama hingga sekarang :


1. Generasi Jet Tempur Subsonik Pertama (pertengahan 1940an sampai pertengahan 1950an)


pesawat tempur

Generasi jet tempur pertama seperti F-86 SABRE, MiG-15 FAGOT dan MiG-17 FRESCO, memiliki sistem avionik dasar tanpa radar atau perhitungan perlindungan diri. Mereka dilengkapi dengan mesin tembakan atau meriam, dan juga bom dan roket yang tidak dikendalikan. Karakteristik umum pada generasi pesawat tempur ini adalah mesin jet yang tidak memiliki afterburner dan pesawat dioperasikan dalam jarak subsonik. 


2. Generasi Jet Tempur Kedua (pertengahan 1950an sampai awal 1960an)


pesawat jet


Generasi kedua jet tempur seperti F-104 STARFIGHTER, F-5 TIGERSHARD, MiG-19 FARMER dan MiG-21 FISHBED memperkenalkan radar udara ke udara, infra merah dan misil yang dikendalikan semi-aktif, dan juga penerima radar bahaya. Generasi pesawat tempur ini juga digabungkan lebih lanjut dalam desain mesin dan aerodinamik, yang memperbolehkan mereka untuk mencapai dan menopang kecepatan supersonik dalam tingkat penerbangan. Dalam periode ini, walaupun pertempuran antar udara masih hanya dalam jangkauan visual, peluru radar-kendali mulai meluaskan jangkauannya.


3. Generasi Jet Tempur Ketiga (awal 1960an sampai 1970)


pesawat jet tempur


Ini adalah kader pertama jet tempur multi-peran, seperti MiG-23 FLOGGER, F-4 PHANTOM II, dan DASSAULT MIRAGE III. Generasi ini memperlihatkan kemajuan dalam cara penggerakkan, dan peningkatan tertentu pada avionik dan sistem senjata. keadaan seni kemampuan 'melihat ke bawah/tembakan ke bawah' sudah ditambahkan dengan dukungan radar Doppler, dan dengan penargetan off-bore-sight dan peluru kendali semi-aktif dengan frekuensi radio seperti peluru AIM-7 Sparrow, dan AA-7 Apex antar udara, gerakan udara ditingkatkan sampai diatan jangkauan visual. Perubahan utama yang dibawa oleh pesawat tempur generasi ini adalah tidak perlunya lagi untuk melihat lawan langsung untuk menetralisir mereka dan mendapatkan kontrol di udara.


4. Generasi Jet Tempur Keempat (1970 sampai akhir 1980an)


pesawat tempur kuat

Pengembangan dalam avionik seperti penglihatan langsung dan mengoptimalkan desain aerodinamik yang dilanjutkan dengan pengembangan 'terbang dengan kabel' seperti MiG-29 FULCRUM, Su-27 FLANKER, F/A-18 HORNET, F-15 EAGLE, F-16 FIGHTING FALCON, dan DASSAULT Mirage-2000. Kebanyakan pesawat tempur generasi ini memiliki keahlian dalam bertukar peran antar udara ke udara dan udara ke darat secara mulus, yang terbalik dengan pesawat tempur sebelumnya. Hal ini memberikan pilot keahlian untuk melakukan misi penyerangan dan juga mengontrol udara.


5. Generasi Jet Tempur Empat Setengah (akhir 1980an dan masuk ke 90an)


pesawat tempur terhebat
 

Konsep generasi setengah ini meningkatkan tambahan dari pengurangan kekuatan dalam militer, yang menghambat perkembangan pesawat tempur dalam skala yang besar. Hal itu akan lebih efektif biayanya untuk menambah 'sembunyi', bahan penyerap radar, mesin kontrol vektor dorong, kapasitas penampungan senjata yang lebih bagus dan untuk meningkatkan jangkauan pesawat tempur generasi keempat, seperti Hornet, Eagle dan Flanker daripada untuk mendesain pesawat baru. F/A-18E/F Super Hornet adalah satu contoh pesawat tempur generasi 4.5 yang dikembangkan dari pesawat tempur generasi keempat. Tambahan radar Active Electronically Scanned Array (AESA) itu merupakan kemampuan perubahan pertempuran yang cukup penting untuk pesawat tempur ini yang mengalahkan generasinya sendiri, yaitu generasi 4.5. Beberapa pabrik mendesain platform baru, seperti Eurofighter Typhoon, Saab JAS 39 Gripen dan Dassault Rafale, yang tergabung dari karakteristik generasi 4.5. Kemajuan dalam teknologi komputer dan sambungan data juga memberikan jet tempur generasi 4.5 untuk lebih terpadu dalam jaringan sentrik udara dimana pesawat tempur memiliki cakupan yang lebih besar untuk melakukan misi peran-multi. Contohnya, radar AESA memperbolehkan pesawat tempur untuk melakukan fungsi Airborne Early Warning dan kontrol juga.


6. Generasi Jet Tempur Kelima (2005 sampai sekarang)


pesawat tempur tercanggih


Generasi ini bisa dibilang yang terbaru dan menjadi generasi pesawat tempur  tercanggih saat ini. Seperti, F-22 Raptor, dikenalkan di tahun 2005, yang dipertimbangkan sebagai pesawat tempur generasi selanjutnya- atau pesawat tempur abad ke-21. Yang akan mengikutinya adalah desain pesawat seperti F35-LIGHTNING II Jint Strike Fighter, Sukhoi PAK FA dan juga Chinese Chengdu J-20 yang dipercaya untuk mencerminkan fitur generasi pesawat tempur ini. Peningkatan kuantum dalam letalitas dan ketahanan pesawat tempur yang memberikan kebutuhan dalam mencapai perubahan generasi dan generasi kelima ini memiliki ciri-ciri tersebut. 

5 Ciri-ciri yang ada pada pesawat tempur tercanggih ini adalah :

  • Dari desain tubuh jet tampak hidung ke ekor yang rendah atau teknologi "sembunyi" sebagai bagian dari desain pesawat yang membuatnya hampir tidak mungkin untuk dideteksi oleh radar pesawat lain.
  • Peningkatan kesadaran situasi lewat sensor multi-spektral yang terletak diantara semua aspek badan pesawat yang membiarkan pilot untuk 'melihat' melewati badan pesawat tanpa perlu mengatur pesawat untuk mendapatkan gambar 360 derajat yang gantinya, meningkatkan kemampuan pesawat untuk menggunakan persenjataan untuk menyerang dan menetralisirkan musuh tanpa sadar akan bahaya tersebut. 
  • Kecepatan terbang supersonik 
  • Pesawat ini juga 'lahir' dengan jaringan yang membiarkan mereka mendapatkan, membagi dan menyimpan informasi untuk meningkatkan gambaran pertempuran udara. 
  • Menggunakan perangkat lunak yang memastikan mereka menjaga area tepi tubuh pesawat dalam melawan bahaya. Misalnya, jet tempur F-35 menggunakan lebih perangkat lunak daripada pesawat tempur lainnya, dengan 7 juta kode garis dalam pesawat, dan 7 juta kode garis lebih jauh yang mendukung sistem daratan. Contoh kerumitan dan kecanggihan dari perangkat lunak F-35 adalah ia menggunakan sekaitar 100 kali angka parameter daripada pesawat tempur generasi keempat yang memberikan potensi bahaya. Akhirnya, pesawat tempur generasi kelima membiarkan pilot untuk menjaga pilihan superioritas diatas lawan. Ini memberikan kesempatan ketahanan yang lebih besar, yang ketika digabungkan dengan letalitas yang efektif, memberikan kekuasaan pada pertarungan udara.

Terjawab sekitar 2 tahun lalu
Kau memiliki jawaban yang lebih baik?
Tulis jawaban sekarang