Apa saja perbedaan utama antara Indonesia dan Malaysia?

Dilihat 4 rb • Ditanyakan 9 bulan lalu
1 Jawaban 1

Hubungan Indonesia dan Malaysia ibarat dua sisi mata uang. Satu sisi, kedua negara ini kerap berkonflik. Namun sisi lain, sebenarnya saling membutuhkan satu sama lain.

Hubungan kedua negara sering dipahami dan dilihat secara emosional. Salah satu contohnya adalah perlakuan terhadap para pekerja Indonesia di Malaysia atau klaim Malaysia terhadap produk budaya dan karya Indonesia, yang mengarah pada ketegangan hubungan di antara kedua Negara.

Namun terlepas dari itu semua, kedua negara dikenal sebagai negara serumpun karena memiliki banyak kesamaan akar budaya, sejarah kerajaan-kerajaan, agama bahkan keturunan yang sama. Misalnya orang-orang Melayu asli berasal dari Sumatera dan mereka sudah menyebar ke sekitar Asia Tenggara. Ada juga pengaruh dari ajaran dan filosofi India kuno disekitar Asia Tenggara. Kemiripan merupakan sesuatu yang tidak perlu dipertentangkan karena hal ini adalah hal yang umum terjadi diseluruh belahan dunia.

Selain kesamaan tersebut,  ada juga perbedaan yang mencolok, bukan hanya tentang perbedaan bahasa Indonesia dan Malaysia  saja, namun ada juga perbedaan utama antara Indonesia dan Malaysia. Indonesia mempunyai penduduk 250 juta orang, sedangkan penduduk Malaysia hanya 30 juta orang, itu merupakan perbedaan besar. Indonesia merupakan negara kepulauan sedangkan Malaysia dibagi menjadi dua wilayah oleh Laut Tiongkok Selatan, daratan pertama di Semenanjung Malaysia, dan yang kedua ada di Pulau Kalimantan. 

Nah, dibawah ini akan diuraikan lebih panjang mengenai perbedaan utama Indonesia Malaysia tersebut. Apa saja sih itu? Yuk kita lihat : 


Perbedaan Utama Indonesia-Malaysia

Pada dasarnya Indonesia dulunya disebut Hindia Belanda sebagai rekanan dari Hindia Barat yang dipersatukan oleh Belanda. Sebelumnya Indonesia merupakan kumpulan dari ratusan kerajaan-kerajaan minoritas kecil dengan budaya yang berbeda-beda. Saat ini, Indonesia mempunyai 700 dialek dari beberapa 70 bahasa utama, jadi ini adalah bangsa yang besar.

Indonesia Barat lebih memiliki pengaruh dari India Kuno + Arab dan lebih berhubungan dengan Malaysia, akan tetapi bagian Timur Indonesia benar-benar kebalikannya.

Disisi lain Malaysia terdiri dari orang Cina, orang India dan Bumiputra yang beragam yang membentuk masyarakatnya. Bangsa ini dibentuk oleh kolonisasi Inggris .

  • Bahasa 

bahasa

Perbedaan bahasa Indonesia dan Malaysia yaitu, dalam percakapan sehari-hari, orang-orang Indonesia berbicara dengan menggunakan bahasa/dialek asli menurut daerah mereka masing-masing dan berbicara bahasa Indonesia, di kota-kota besar mungkin mereka dapat berbicara dengan menggunakan sedikit bahasa Inggris. Sedangkan di Malaysia, orang-orangnya berbicara menggunakan bahasa etnis mereka (yaitu: Iban, Mandarin atau Tamil), bahasa Melayu dan bahasa Inggris.  

Bahasa Melayu mirip dengan bahasa Indonesia karena banyak kata dasar yang sama, namun tidak seperti di Malaysia, bahasa Indonesia bukanlah bahasa ibu untuk sebagian besar penduduk asli. Indonesia menggunakan bahasa Indonesia karena Belanda memakai bahasa tersebut untuk memerintah rakyat dan untuk menstandardisasi/membakukan ratusan bahasa yang ada di Indonesia (juga sebagian digunakan untuk bahasa perantara perdagangan). Kemudian bahasa Indonesia di adopsi sebagai bahasa Nasional.  

Bahasa Indonesia banyak menyerap dari kata-kata Belanda dan beragam bahasa pribumi. Lucunya, ada beberapa kata dalam bahasa Indonesia yang benar-benar diadopsi dari bahasa Belanda (misalnya: "Ya"  vs  "Ja" yang berarti untuk menegaskan/menyetujui sesuatu). Selain itu, ada juga kata serapan yang berasal dari bahasa Arab, Portugis dan Hokkien. Bahasa daerah Indonesia juga ada yang menyerap dari bahasa Belanda,contohnya orang Sunda masih menyebut orang kulit putih sebagai "mener" (dalam bahasa Belanda artinya : Tuan ).  

Bahasa Malaysia menyerap pengaruh bahasa Inggris, yang terdengar agak lucu. Ada juga jejak dialek Cina Kreol dan Tamil dalam bahasa Malaysia, seperti "Can ah?" (Cina) atau "Ha" (dalam bahasa India artinya ya). 

 
  • Sosial Budaya 

corak batik malaysia dan indonesia

Secara budaya, orang Malaysia dan orang Filipina memiliki beberapa ciri khas yang sama dengan orang Indonesia.Sebagian besar terbentuk melalui perdagangan (cara yang sama ketika pengaruh India mencapai Asia Tenggara) dan melalui migrasi.  

Pemakaian batik, songket, keris, wayang, dan lain-lain merupakan hal yang umum dikenakan oleh ketiga budaya tersebut (juga oleh beberapa kerajaan Asia Tenggara lain seperti Khmer dan Champa), namun jenisnya tidak benar-benar sama seperti yang banyak orang selalu bayangkan selama ini. Contohnya pola batik Malaysia menggunakan pola bunga sementara pola batik Indonesia menggunakan berbagai gambar hewan yang terinspirasi oleh ajaran leluhur kuno . Sedangkan wayang Malaysia aslinya berasal dari Kelantan yang memiliki pengaruh dari Khmer, bukan pengaruh dari Jawa.  

Indonesia banyak mempertahankan elemen pra-Islam (juga menerapkan ajaran Kristen dan Hindu), sementara Malaysia sepertinya lebih cenderung menerapkan pengaruh dari Arab. Sebagian besar persamaan antara Indonesia dan Malaysia terlihat di wilayah Sumatera dan Kalimatan, tidak begitu banyak terlihat di pulau lain.  

Wilayah Jawa sangat berbeda, mereka mengaitkan budaya mereka dengan ajaran leluhur kuno dan ajaran India. Dalam budaya Malaysia, hal seperti itu bisa dianggap sebagai suatu penghujatan terhadap Tuhan .  

Indonesia Timur didominasi oleh kelompok-kelompok suku dan beberapa suku memiliki darah Melanesia.  

 
  • Sistem Pemerintahan

Indonesia adalah negara demokrasi, sedangkan Malaysia adalah negara monarki dengan konstitusi parlementer. Sampai saat ini Indonesia adalah negara demokrasi yang cenderung menjadi lebih terbuka terhadap kapitalisme, karena dulu Indonesia berada dibawah kediktatoran untuk beberapa lama.  

Indonesia juga ,memiliki beberapa keluarga kerajaan, walaupun hanya satu yang benar-benar memegang beberapa kekuasaan yaitu Kesultanan Yogyakarta. Untuk Malaysia, identitas bangsa Melayu itu sangat penting dan secara tidak langsung membentuk diri anda menjadi seorang Muslim. Sebagian besar orang Indonesia adalah Muslim walaupun Islam bukan satu-satunya agama yang diakui secara resmi.  

Segregasi Rasial memperbolehkan perbedaan budaya untuk dipertahankan di Malaysia walaupun terjadi masalah sosial. Orang-orang Indonesia itu tidak terikat dengan adat seperti itu dan orang-orang dengan latar belakang etnis dan agama yang berbeda sering bercampur baur tanpa masalah. Hal ini disebabkan warisan politik kolonial, yang dapat disimpulkan, bahwa Belanda itu tidak rasis. (Baca : Kenapa Malaysia dan Indonesia merupakan negara yang berbeda?)

 
  • Makanan

    makanan malaysia dan indonesia


Indonesia merupakan negara kepulauan yang penuh dengan gunung berapi dan hutan, tanahnya lebih subur sehingga dapat memproduksi beragam tanaman budaya seperti kopi, coklat, vanila, gula, buah-buahan dan lain-lain. Reputasinya sebagai negara kepulauan rempah-rempah bukanlah mitos dan makanannya sering diperkaya dengan beragam bumbu rempah. Teknik masak bervariasi disetiap wilayah dan pulau-pulau, di Papua, sagu adalah makanan pokok pengganti nasi. Makanan Indonesia juga lebih pedas.  

Penanaman di Malaysia sebagian besar kelapa sawit dan perkebunan karet, dari apa yang saya lihat, sepertinya kurang beragam. Variasi makanannya dipengaruhi Cina dan India Selatan, dan tentu saja budaya peranakan yang menarik. Setiap penjajah juga banyak pengaruhnya dalam hal makanan. Misalnya di Indonesia, ada budaya kue kering dan banyak makan manis untuk suatu perayaan, yang terinspirasi dari Belanda.  

Di Malaysia mereka punya kacang panggang, kacang-kacangan dan potong ayam, yang berasal dari Inggris. Masakan Melayu Malaysia sebagian besar terinspirasi oleh masakan Sumatera, walaupun begitu makanan Kelantan juga unik. Kedua negara mempunyai kecintaan pada makanan, meskipun orang-orang Malaysia tampaknya terlalu terobsesi dengannya. 


Demikianlah perbedaan utama antara Indonesia Malaysia. Jadi bukan hanya tentang perbedaan bahasa Indonesia dan Malaysia saja bukan? Perbedaan-perbedaan ini tentu saja tetap merupakan kekayaan dan kebanggaan masing-masing bangsa, dan itu pulalah yang bisa jelas-jelas membedakan identitas. Dan perbedaan-perbedaan itu akan sangat indah bila dilihat dari kacamata saling hormat menghormati dan menjadi pengetahuan yang positif.


Terjawab 8 bulan lalu
Kau memiliki jawaban yang lebih baik?
Tulis jawaban sekarang