Apakah cara terbaik untuk merawat dan mengontrol penyakit Diabetes?

Dilihat 931 • Ditanyakan sekitar 2 tahun lalu
1 Jawaban 1

Yang harus dicapai pada rencana pengobatan adalah gula darah tetap pada kisaran normal,  bahkan setelah makan. Aspek yang paling penting dari terapi tersebut adalah untuk menetapkan rencana diet diabetes,  di mana gula dan pati (nasi,  pasta,  kentang) dibatasi. Hal ini perlu diawasi selama beberapa bulan oleh seorang ahli gizi yang terdaftar. Mengubah sebuah kebiasaan makan adalah tantangan,  masukan dari seorang ahli gizi yang terdaftar itu penting. Karena kita mengurangi gula / pati yang memuat sel yang memproduksi insulin di pankreas yang diawetkan dan enzim 6 fosfat di hati akan berfungsi secara normal lagi,  yang mengarahkan pada penahanan glikogen pada waktu makan,  dengan pelepasan gula secara perlahan dari gangguan yang dikendalikan glikogen antara makanan. Kedua aspek tersebut,  yang sering diabaikan oleh penderita diabetes,  yaitu mengubah gaya hidup dengan menyertakan program olahraga di rumah,  jika itu belum dilakukan


Dengan mengubah ke gaya hidup yang lebih aktif di mana setiap hari melakukan beberapa aktivitas seperti berjalan cepat,  berenang,  menari kotak,  menari dansa atau kegiatan fisik yang sama secara teratur,  metabolisme akan berubah. Mengapa ini penting? Kerena kita tahu bahwa resistensi insulin dan toksisitas gula sedang dikontrol dengan cara ini. Percobaan yang kerah kepala untuk mengobati diabetes hanya dengan pil atau insulin tanpa memperhatikan gaya hidup pasien dan tanpa memperhatikan arahnya,  di mana hemoglobin A1C bergerak,  akan menjadi sebuah kesalahan besar. 


Sayangnya pasien akan membayar harga untuk komplikasi yang dapat dihindari dan kematian dini. Pada pertengahan tahun 1980an tingkat hemoglobin menjadi A1C dalam skala besar,  yang masih menjadi salah satu alat diagnotik yang paling berharga di abad ini. Di mana ada yang mengatakan bahwa alat ini sebaiknya kurang dari 7%. Bagaimanapun,  pada waktu itu kita tahu bahwa orang-orang masih mempunyai komplikasi dari diabetes pada tingkat ini dan rekomendasi saat ini tingkat hemoglobin A1C normal adalah 5,7% untuk 6,4%,  sementara pasien dengan A1C Hb 6,5% dan lebih besar dianggap untuk mengidap penyakit diabetes. Ketika pasien berada di kisaran Hb A1C normal gula darah mereka juga di bawah 140 mg/dL 1 jam setelah makan,  sebagian besar mungkin  bahkan 100 mg/dL atau di bahwanya. Cara terbaik untuk penderita diabetes memantau penyakit mereka untuk mengukur gula darah 1 jam setelah makan menggunakan glukometer di rumah. 


Maju ke 2014/2015: Pada Kongres 22 Tahun Anti-Aging Dunia di Las Vegas pada Desember 10-14,  2014,  Dr. Theodore Piliszek memberikan ceramah berjudul "Hasil Personalisasi Genetika: Menerapkan Genomika untuk Kesehatan Umum,  Gizi dan Modifikasi Gaya Hidup". Di dalamnya ia mengungkapkan bahwa rekomendasi sebelumnya dari hemoglobin A1C adalah 6.5% atau kurang merupakan sebuah rekomendasi yang bias. Dia mengatakan bahwa kisaran normal baru untuk hemoglobin A1C sekarang adalah 3,4%-4,9%! Seorang pasien dengan hemoglobin A1C adalah 5.5 mengidap diabetes dan perlu penanganan secara agresif untuk mencegah komplikasi yang terkait dengan diabetes (kebutan,  serangan jantung,  amputasi anggota badan dll). 


Ada penelitian besar yang menunjukkan pada pasien diabetes tipe 2,  bahwa pil tidak sebagus suntikan insulin dalam mengontrol kadar hemoglobin A1C atau mengendalikan darah setelah makan secara optimal. Kami juga tahu dari penelitian dengan pasien diabetes tipe 1 yang lebih sedikit memiliki angka kematian pada pasien yang diobati dengan 3-4 suntikan insulin per hari. Namun "dogma" (atau yang berlaku mengajarkan) pada tahun 1980an bahwa diabetes tipe 1 diperlakukan dengan pengobatan insulin dan diabetes tipe 2 harus ditangani oleh pil. Pada diabetologist catatan positif (spesialis diabetes) telah mampu mempelajari sindrom metabolik (sindrom resistensi insulin) lebih rinci dan bagaimana hal ini dapat menyebabkan insulin dan diabetes tipe 2.


Mereka telah menemukan bahwa penderita diabetes tipe 2 mungkin memelukan tablet oral hipoglikemik untuk mengontrol resistensi insulin serta suntikan insulin untuk mengontrol hiperglikemia. Sekarang itu sudah menjadi pengetahuan umum  bahwa pasien diabetes tipe 2 sering membutuhkan keduanya obat hipoglikemik dan jarum insulin untuk mengontrol penyakit mereka dengan optimal dan kelansungan hidup jangka panjang tanpa komplikasi. Dokter berpedoman pada seberapa baik gula darah dikontrol menggunakan satu sentuhan glukometer oleh pasien. Dokter juga akan memesan pengukuran hemoglobin A1C setiap 3 bulan untuk melihat apakah gula darah yang hadir normal sebagian besar dalam jangka waktu yang panjang. 


Intervensi terapi baru untuk diabetes berdasarkan pada wawasan baru mengenai diabetes berikut poin-poin yang dapat dilakukan: 

  1. Perubahan diet adalah mutlak harus. Sebuah diet Maditerania atau jenis tanda dietis awal. Pada dasarnya asupan gula harus dibatasi dan pasta/kentang / nasi dan makanan glikemin tinggi lainnya perlu dihindari sebisa mungkin. Ini mudah ketika anda menggantinya dengan makanan glikemik rendah dan anda mempersiapkan makanan ringan dengan kalori rendah dan menjaga mereka di dalam lemari es pada saat anda lapar. Diet rendah kalori adalah apa yang kita lakukan setelahnya,  karena ini telah tebukti dapat mengontrol diabetes dan juga menyebabkan umur panjang. 
  2. Ekstra bji kopi hijau (380-400 mg tiga kali sehari) telah terbukti memperlambat penyerapan gula dari usus dan menyebabkan menurukan konsentrasi gula dalam darah setelah makan.
  3. Seringlah membaca glukometer 1 jam setelah makan untuk menentukan seberapa baik gula darah terkontrol (normalnya adalah kurang dari 100 mg/dL). Menjaga tingkat hemoglobin A1C dalam kisaran 3,8-4,9%. 
  4. Obat Metformin: obat ini berguna bagi mereka yang memiliki tingkat puasa insulin yang tinggi karena bekerja pada resistensi insulin,  seperti anti-flamasi dan memiliki beberapa maanfaat lainnya. Obat ini dapat memperlambat penyerapan gula dari usus,  menghambat pemecahan glikogen di hati dan menekan nafsu makan. Hasilnya adalah menurunkan gula darah,  insulin,  kolesterol LDL,  trigserida dan protein C-reaktif. 
  5. Nitrat Oksida (N-O): Telah diketahui dalam beberapa waktu bahwa orang yang memiliki diabetes mempunyai usia yang lebih cepat. Kadar gula darah tinggi yang tidak terkontrol menyebabkan radikal bebas akan dilepaskan ke dalam aliran darah akibat stres oksidatif. Kerusakan lapisan pembuluh darah dan mengurangi produksi nitrat oksida yang biasanya diproduksi di sana. Dengan produksi nitrat oksidasi yang normal,  pembuluh darah akan terbuka lebar,  tapi nitrat kekurangan nitrat oksida menyebabkan tekanan darah tinggi,  jantung dan kerusakan pembuluh otak,  kerusakan ginjal dan kerusakan pada retina mata. Singkatnya hal itu terkait kurangnya produksi nitrat oksida yang bertanggung jawad pada komplikasi diabetes. 
  6. Berolahraga: Seperti yang sudah disebutkan di atas,  olahraga penting bagi penderita diabetes. Penelitian menunjukkan bahwa olahraga menstimulasi lapisan arteri untuk memproduksi nitrat oksida,  yang mentralkan gangguan metabolik terkait dengan diabetes. 
  7. Sebuah penemuan baru bedasarkan penelitian kecil pada Juni 2014 menemukan bahwa 200 mg resveratrol per hari secara signifikan meningkatkan kontrol glukosa jangka panjang dengan penurunan hemoglobin A1C.
  8. Masih ada tempat untuk pengobatan konvensional dengan oral pil untuk mengobati diabetes tipe 2 dan injeksi insulin bagi mereka yang tidak menanggapi pil ini. 




Terjawab hampir 2 tahun lalu
Kau memiliki jawaban yang lebih baik?
Tulis jawaban sekarang