Apakah menjilati luka adalah pengobatan pertolongan pertama yang efektif bagi manusia?

Dilihat 458 • Ditanyakan sekitar 1 tahun lalu
1 Jawaban 1

Harap dicatat bahwa sementara waktu saya mengorbankan beberapa usaha untuk jawaban ini, saya tidak memiliki kualifikasi dalam kedokteran, biologi bahkan kimia. Apakah menjilati luka pada pengobatan pertolongan pertama efektif bagi manusia? Menjilati secara mekanis merangsang jaringan. Hal ini bersama-sama dengan air liur yang dapat menghapus benda asing dari luka. Selain itu, air liur mengandung kuantitas senyawa encer antibakteri (kurang dari 2 %) 


  1. Yang akan menawarkan beberapa perlindungan terhadap infeksi. Para peneliti telah menemukan sebuah protein yang disebut faktor saraf pertumbuhan (NGF) dalam air liur tikus. Luka yang disiram dengan NGF sembuh secepat luka yang tidak diobati dan dijilati dua kali; oleh karena itu, air liur dapat membantu untuk menyembuhkan luka pada beberapa spesies. Namun, NGF belum ditemukan dalam air liur manusia, namun para peneliti menemukan air liur manusia mengandung agen bakteri seperti sekretori IgA, laktoferin, lisozim, dan peroksidase. 
  2. Analisis menunjukkan air liur dibuat dari air 98%, dengan sisanya berupa: A. Elektrolit: 2-21 mmol/ L natrium (lebih rendah dari plasma darah) 10-36 mmol/ L kalium (lebih tinggi dari plasma darah) 1,2-2,8 mmol/ L kalsium (mirip dengan plasma) 0,08-0,5 mmol/ L magnesium 5-40 mmol/ L klorida (lebih rendah dari plasma) 25 mmol/ bikarbonat (lebih tinggi dari plasma) 1,4-39 mmol/ yodium fosfat (Mmol/ L biasanya lebih tinggi dari plasma, tetapi variable tergantung menurut asupan makanan yodium). B. Lendir. lendir dalam air liur terutama terdiri dari mucopolysaccharides dan glikoprotein; C. senyawa antibakteri (Tiosianat, hidrogen proksida, dan sekresi immunoglobulin A). D. Faktor pertumbuhan epidermal atau EGF. E. Berbagai enzim. Ada tiga enzim utama yang ditemukan dalam air liur. α-amilase (EC3.2.1.1). Amilase dimulai dengan pencernaan pati dan lemak lipase bahkan sebelum makanan tertelan. Memiliki pH 7,4 optima. Lipase lingual. Lipase lingual memiliki optimum pH ~ 4.0 sehingga diaktifkan sampai memasuki lingkungan asam lambung. Enzim antimikroba yang membunuh bakteri. Lisozim salva laktoperoksidase laktoferin [3] Immunoglobulin A [3] Prolin kaya protein (fungsi dalam pembentukan enamel, Ca2 +-binding. Mikroba pembunuh pelumasan). 
  3. Enzim minor termasuk ludah asam fosfatase A + B, N-acetylmuramoyl-L-alanin amidase, NAD (P) H dehidrogenase (kuinon), superoksida dismutase, glutation transrase, kelas 3 aldehida dehidrogenase, glukosa-6-fosfat isomerase, dan jaringan kallikrein (fungsinya tidak diketahui). [3] F. Sel: Mungkin sebanyak 8 juta manusia dan 500 juta sel bakteri per mL. Kehadiran produk bakteri (asam organik kecil, amina, dan tiol) menyebabkan air liur yang kadang-kadang menunjukkan bau busuk. G. Olpiorphin, zat penghilang rasa sakit. 

Terjawab 12 bulan lalu
Kau memiliki jawaban yang lebih baik?
Tulis jawaban sekarang