Apakah tepat untuk mengambil gambar mayat di pemakaman?

Dilihat 543 • Ditanyakan sekitar 1 tahun lalu
1 Jawaban 1

Ini bukan tidak pantas jika anda yang paling dekat dengan orang yang meninggal. Misalnya, di pemakaman ayah saya, ibu saya meminta saya untuk mengambil gambar dari dia sebelum peti mati ditutup naik dan diturunkan ke kubur.

Dia memutuskan pada dorongan bahwa dia ingin foto dan tidak ada yang memiliki hak untuk menilai keputusannya.

Ayah saya adalah paman favorit untuk beberapa sepupu saya yang mengambil kematiannya cukup sulit.

Saya tidak akan keberatan mereka mengambil foto-foto dirinya di pemakamannya. Jadi, ketika anda bukan ahli warisnya tapi masih dekat dengan almarhum daripada kebanyakan orang yang menghadiri pemakaman (misalnya jika anda seorang paman, bibi, keponakan, keponakan dll), anda bisa mencoba mengambil foto yang sangat diam-diam.

Sementara itu bainya untuk meminta izin dari keluarga dekat, kadang-kadang keluarga dekat mungkin tidak dalam posisi untuk membicarakan apa-apa karena mereka akan berduka. Dan anda mungkin merupakan keluarga dekat sendiri tetapi tidak yakin apa yang harus dilakukan. Kebijaksanaan membantu. Kadang-kadang, orang menyewa fotografer profesional untuk menutupi pemakaman. Jika ada satu, menghubungi dia untuk foto bukannya mengambil foto diri anda. Dalam semua kasus, menghormati almarhum dan kebijaksanaan yang sangat penting. Mengambil snap cepat, tidak menghabiskan banyak waktu mendapatkan sudut yang tepat, jangan mencoba untuk berpose dan mengubah posisi mayat itu, tidak mendapatkan di jalan orang lain yang menghadiri pemakaman, jangan tunda pemakaman, jangan terus gertakan di depan keluarga dekat orang yang meninggal.

terjemahan anda.

Terjawab sekitar 1 tahun lalu
Kau memiliki jawaban yang lebih baik?
Tulis jawaban sekarang