Autisme : Gagal tes psikologi Sally-Anne, seperti apa itu?

Dilihat 20,3 rb • Ditanyakan sekitar 1 tahun lalu
1 Jawaban 1

Jenis gangguan keterbelakangan seperti autis bukan hal yang asing lagi di masyrakat. Walaupun penyandang autisme ini bisa dibilang tidak banyak, tapi hal ini bukan berarti kita tidak menemukan kasus ini dalam lingkungan kita. Para penyandang autisme ini terlihat normal seperti anak pada umumnya, tapi berkelakuan berbeda. Autisme adalah kelainan perkembangan sistem saraf pada seseorang yang diakibatkan oleh faktor hereditas dan kadang dapat dideteksi sejak bayi berumur 6 bulan. Bisa dikatakan bahwa autisme adalah sebuah kategori ketidakmampuan yang ditandai dengan adanya gangguan dalam komunikasi, gangguan indriawi, pola bermain, dan perilaku emosi. Gangguan ini menyebabkan para penyandang autisme tidak dapat secara otomatis untuk berinteraksi dan berkomunikasi terhadap lingkungan sekitarnya, sehingga mereka seolah-olah hidup dalam dunia mereka sendiri. Hal ini seringkali menimbulkan kekeliruan bagi orang lain karena mereka terlihat normal, namun menunjukkan tingkah laku yang berbeda. Meskipun dengan segala keterbelakangan mereka, anak penyandang autisme masih bisa menempuh pendidikan dan bermain layaknya anak pada umumnya.

Sudah menjadi kewajiban setiap orang tua untuk memperhatikan proses dan perkembangan anak. Karena itu penting juga bagi setiap orang tua untuk mengetahui ciri-ciri anak autis sehingga mereka tetap bisa memaksimalkan tumbuh kembang sang anak. Banyak metode yang diterapkan oleh para psikolog untuk mendeteksi autisme pada anak, salah satunya adalah tes Sally-Anne. Simak lebih lanjut artikel ini untuk mengetahui bagaimana cara kerja tes Sally-Anne itu dan apa yang terjadi jika gagal dalam tes tersebut.



Penjelasan dan Pendapat Mengenai Tes Sally-Anne


Sebagai seorang ayah dari anak penderita autisme, saya ikut ambil bagian dalam beberapa teori tes psikologi seperti Sally-Anne. Pengalaman saya adalah bahwa tes ini bukanlah lulus/tidak atau benar/salah. Tes psikologi itu sangat menyenangkan dan interaktif. Pertama, penting untuk dikatakan bahwa tes ini dirancang untuk anak-anak - umur 3, 4, 5 tahun. Reaksi orang dewasa terhadap tes ini tidak begitu valid, karena tes ini bukan dirancang untuk mereka.

Pertama, perlu diperhatikan bahwa tes ini dirancang untuk anak kecil umur 3-5 tahun. Reaksi orang dewasa sendiri untuk tes ini tidak terlalu absah, karena tes ini tidak dirancang untuk mereka. Orang dewasa penderita autisme memiliki teori pikiran yang sangat luar biasa - mitosnya sebaliknya - yang menyebabkan tes psikologi itu tidak berguna.


Tes yang saya lihat dilakukan oleh psikolog yang sangat bagus dengan pengalaman mendiagnosa autisme. Mereka melakukan setiap tes psikologi sebagai permainan untuk dicoba - perhatikan kata coba - untuk mendapatkan kesan bagaimana anak saya berpikir dan berinteraksi dengan dunia. Menerapkan pendekatan ini pada Sally-Anne, psikolog dan orang tua akan bekerja sama untuk mengajak anak terlibat di dalam permainan itu.


galena tes psikologi anak

Sally dan Anne akan mengalami kisah mundur yang melibatkan emosi dan interaksi sosial. Mungkin Anne memberi bola pada Sally sebagai hadiah. Sally senang. Mereka minum teh bersama. Tapi Sally harus pergi sekarang. Ia sedih. Anna berusaha menghiburnya. Ia memberi Sally pelukan hangat dan memintanya untuk segera kembali. Meski Sally pergi, Anne memutuskan bermain trik dengan menyembunyikan bola - tee hee! Psikolog meminta anak untuk terlibat dengan permainan, memperhatikan dengan seksama apa yang mereka lakukan di setiap tahapan dan banyak bertanya. Bagaimana perasaan Anne? Bagaimana perasaan Sally? Sally sedih sekarang - apa yang dapat Anne lakukan untuk menghiburnya? Bila permainannya berhasil - 'bila' untuk anak kecil - psikolog akan banyak belajar tentang pemahaman anak akan emosi, interaksi sosial, dan teori pikiran. Bila anak saya sudah melakukan tes di usia 3 atau 4 tahun, ia mungkin akan berfokus pada bola dan benar-benar mengabaikan semua interaksi sosial di sekitar bola itu, meski kita telah berusaha keras untuk mengajaknya terlibat. Baginya, bola itu akan menjadi segala-galanya.

           

Sally dan Anne bukan apa-apa. Ketika diberi pertanyaan terakhir, ia akan langsung menunjuk ke kotak, namun itu hanya akan menjadi konfirmasi final tentang apa yang telah kami amati dari sisa tes. Jadi psikolog akan mencentang kotak autisme, kan? Salah. Mungkin anak saya seperti sesuatu yang sangat istimewa, atau merasa lelah dan ngambek, atau tidak suka bonekanya, atau - dan ini vital bagi semua orang yang ingin memahami diagnosa autisme - mungkin ia hanya tidak tertarik dalam interaksi sosial. Psikolog yang bagus menyadari akan keterbatasan ini.

galena anak penyandang autis

Poinnya di sini adalah bahwa autisme tidak dapat didiagnosa dari satu tes saja atau daftar sederhana sikap kepribadian. Semua ini juga mitos-mitos yang selalu muncul di Galena. Untuk mendiagnosa autisme dengan benar Anda membuat gambaran anak itu secara luas dan mendalam. Hasil dari teori tes pikiran seperti Sally-Anne - dan catatan jauh lebih penting yang muncul bersamanya - ditambahkan ke kumpulan fakta-fakta lain seperti riwayat kesehatan anak, pengamatan orang tua selama beberapa bulan, tes fisik, evaluasi psikologi dan pendidikan yang lain. Seiring waktu, tercapai konsensus antara ahli dan orang tua yang - secara adil - menyetujui autisme merupakan diagnosa kecenderungan. Teori tes pikiran seperti Sally-Anne dapat menjadi bagian penting dari proses ini, namun tes psikologi tersebut tidak boleh berdiri sendiri dan kegunaannya sangat tergantung pada keahlian dan pengalaman psikolog yang melakukannya.


Seperti yang telah disebutkan diatas, tes psikologi autisme Sally-Anne ini tidak bisa dijadikan patokan utama untuk mendeteksi autisme pada anak. Tes Sally-Anne ini juga tidak diakui menurut beberapa ahli karena kurangnya teori pikiran pada anak autis dan kemungkinan ada faktor lain yang mempengaruhi mereka. Namun tidak semua psikolog juga menggunakan tes ini untuk mendeteksi autisme pada anak, jadi anda tidak perlu khawatir jika tes ini tidak membuahkan hasil atau gagal pada anak anda.



Terjawab sekitar 1 tahun lalu
Kau memiliki jawaban yang lebih baik?
Tulis jawaban sekarang